My Study

Sewaktu gw ditanya waktu sma dulu mau lanjutin kuliah dimana sama orang lain maka saat itu gw akan jawab ke teknik elektro. Pertanyaan lanjutan adalah pilihan kampusnya kemana aja? Maka jawaban yang gw bilang adalah ITB sama UI.

Saat itu langsung aja kk gw bilang,  halah fan paling ujung2xnya masuk FK juga. Hehehe..emang waktu itu gw inget banget 3 tahun sebelumnya swaktu pertanyaan yang sama muncul buat kk gw dia akan jawab dengan jawaban yang sama. Tapi entah kenapa tiba2x pas UMPTN dia milih FK UI. Tapi berhubung gw gak dah liat buku2x kedokteran yang tebel2x banget plus gw gak berani sama yang namanya liat darah atau mayat gw tetap sama pilihan gw sampe SPMB.

Ngomong2x tentang sma gw dulu, SMU gw dulu dijakarta. Dia mepet sama sungai ciliwung dan Biasanya akan kena banjir bandang setiap 5 tahun sekali dengan ketinggian sampe 2-3 meter. Namanya SMUN 8. Kalo pengen liat infonya bisa diliat disini.

Grafik banjir yang gw alamin adalah: Kelas 1 banjir nutupin seluruh lapangan bola sekolah dengan ketinggian skitar semata kaki, kelas 2 banjir nutupin lapangan bola sekolah dengan ketinggian selutut, dan terakhir kelas 3 banjir nutupin lapangan bola sekolah dengan ketinggian semata kaki kalo kita berdiri di tingkat 2 gedung sekolah.

OK sekarang kembali ke pembicaraan sebelumnya. Sebenernya ada beberapa ilmu yang gw senengin yaitu fisika, astronomi sama sejarah. Tapi berhubung setelah gw lulus kuliah berencana untuk kerja makanya gw milih elektro. Toh elektro juga aplikasi dari fisika dan dari yang gw denger waktu dulu kalo seandainya lulus dari jurusan ini dari ITB maka akan gampang buat cari kerja. Alesan lebih jauh kenapa pengen kerja adalah supaya bisa beli konsol game atau komputer yang canggih buat maen games. hehehe.

Yap Alhamdulillah akhirnya lulus SPMB dan dapet di pilihan pertama. Waktu yang gw laluin di ITB ternyata berjalan dengan cepat dan akhirnya gw sampe ke tingkat 4 atau masuk ke semester 7. Disinilah gw dapet suatu pemikiran baru. Dulu sewaktu mulai kuliah di tingkat satu gw slalu berniat buat kerja di PLN setelah lulus dan semuanya cukup sampai jenjang S1  ( alesan gw milih arus kuat ini :D).  Nah pada suatu kuliah yang dosennya adalah Dr. Parouli Pakpahan (Alm), beliau mengatakan sesuatu keanak didiknya (termasuk gw), “nanti kalau bisa kalian lanjutkan kuliah kalian, kurang ilmu kalian kalau cuman sampai S1 saja.”

Kata-kata itulah yang gw inget dari beliau dan langsung masuk ke bagian otak gw yang ngurusin Long Term Memory. Menurut gw benar apa yang dikatakan oleh beliau. Gw pernah ngebaca blog Pak Armein tentang pandangan beliau mengenai jenjang pendidikan yang bisa dilalui manusia. S1 mempersiapkan seseorang menjadi profesional yang mengerti atas bidang yang ditekuni dan dapat mengerjakan suatu pekerjaan pada bidang tersebut sesuai yang pernah diajarkan kepada dirinya. Jika melanjutkan pada jenjang S2 maka seseorang akan menjadi lebih paham dan mengerti secara lebih mendalam tentang bidang yang ditekuninya dan diharapkan dapat menyelesaikan suatu masalah dengan metode yang telah diajarkan ataupun membuat suatu cara lain berdasarkan ilmu yang dimilikinya. S3 adalah sebagai peneliti. Dan akhirnya gw memutuskan buat ngelanjutin kuliah gw ke jenjang S2. Sebelum mulai ngelanjutin cerita tentang kuliah gw, gw pengen sedikit mengulas kehidupan gw selama 4,5 tahun di ITB. Bener2x sedikit dan enggak banyak :D.

Nah inilah tempat gw tinggal selama 4.5 tahun dibandung. Nama lengkapnya Institut Teknologi Bandung.  Jadi kuliah di ITB, pada tahun 2002, diawali dengan nama Tahap Persiapan Bersama (TPB) pada tahun pertamanya. Pada tahap ini kuliah dasar diajarkan dan biasanya kita bisa mengatakan bahwa tahap TPB adalah “Tahap Paling Bahagia”. Disebut demikian karena TPB bisa dibilang SMA kelas 4 dan perkuliahannya lanjutan dari SMA. Masih inget lah pelajaran2x SMAnya. Toh belom sampe 3 bulan SPMB lewat. hehehe.

Kuliah jurusan dimulai dari tingkat dua. Tetapi untuk jurusan elektro masih juga digabung untuk semua kuliah wajib mahasiswa S1 teknik elektro. Sedangkan kuliah2x penjurusan dan sudah terpisah diadakan pada tingkat tiga dan selanjutnya sampai lulus.

Setiap tingkat di ITB selalu ada kenangannya dan gw bisa ngelompokin ke 4 kelompok besar atas semua kenangan itu. Tingkat pertama suka maen ke kosan Panji untuk maen game komputer offline. Biasanya sih maen Age of Empires or Age of Mythology sama Ghost Recon.  Tingkat dua suka nginep di sekre unit kegiatan tenis meja buat maen game offline dan tetep ke kosan Panji juga. Tingkat tiga kosan bisa dibilang pindah ke sekre HME (Himpunan Mahasiswa Elektroteknik) di Labtek 8 (Labtek Ahmad Bakrie) buat maen game online yang biasanya DoTA sama CS. Tingkat empat biasanya nomaden ke Lab2x punya anak EL untuk maen DoTA juga. Tingkat 4,5 kadang2x nginep di Lab orang buat maen DoTA jg. Setelah dipikir2x kok tampaknya hidup gw di ITB hanya untuk maen games. Pantesan gw lulusnya telat. Hehehe. Sudah cukup cerita yang singkat tentang kehidupan gw di ITB.  Saatnya melanjutkan cerita tentang study gw setelah S1 yang keputus tadi.

Sekitar akhir desember 2008 gw ngelamar sebuah kampus di Belanda untuk ngelanjutin kuliah S2 gw di arus kuat. Kampus yang gw lamar adalah TU Delft. Logo kampusnya juga ternyata simpel saja kayak disebelah ini. MSc program yang gw tuju adalah MSc di Electrical Engineering dengan track Power Engineering.

Yah nekad juga gw dipikir2x. Setelah ngeliat sylabus program yang gw tuju ternyata gw akan ketemu kuliah yang mirip2x sewaktu gw dapet di S1 dan dulu gw anggap susah. Tapi yang menariknya adalah sebagian besar course yang gw ambil bisa gw compose sendiri untuk disesuaikan dengan bidang yang pengen gw dalemin sewaktu ngerjain thesis. Bismillah saja deh..:D

Kuliahnya akan dimulai tanggal 31 Agustus 2009 nanti. Sekarang mempersiapkan mental dan logistik yang mau dibawa. Memperbaharui akta kelahiran yang bilingual, mengurus visa, tiket pesawat sama cari2x informasi buat segala macam kehidupan disana. Cari segala macam cara buat survive dari segi kuliah, cari info tempat2x yang menarik untuk dikunjungi, travel yang murah muriah, cari teman sebanyak2xnya yang sudah disana. Hyuhh..smoga semua berjalan dengan baik amin. 😀

Terakhir gw cantumin alasan utama gw ngelanjutin kuliah di MSc program di Delft. Yang pertama adalah memperdalam ilmu sehingga bisa mendapatkan kesempatan yang lebih baik dari segi karier, Istirahat sejenak dari rutinitas kerjaan ke kantor (meskipun bakalan terdampar dirutinitas kuliah hehehe), terakhir adalah untuk hepi2x berpiknik keliling eropa :D.

5 Responses

  1. Wah pan … agustus udah mulai??
    kapan berangkatnya??

    hohohho, mantap euy!!

  2. tanggal 21 cup kalo ndak ada aral, masalah, hambatan melintang mah..moga2x nggak kayak jaman S1..hehe

  3. wah mantap, btw klo prosedurnya ribet gak?

  4. Wah, lumayan bro buat pencerahan pan…
    Bimbing gw, kalo gw mo daftar kesana….hihihihihihi

Leave a Reply to Yusuf Aria Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: